Pointer adalah variabel yang menyimpan alamat memori variabel lain. Ada beberapa operasi penting, yang sering kita lakukan dengan pointer: (a) kita mendefinisikan variabel pointer, (b) menetapkan alamat variabel ke pointer, dan (c) mengakses nilai pada alamat yang disimpan dalam variabel pointer . Semua operasi ini dilakukan menggunakan operator unary * yang mengembalikan nilai variabel yang terletak di alamat yang ditentukan oleh operan-nya.

Contoh berikut menunjukkan bagaimana melakukan operasi ini –

Ketika kode di atas dikompilasi dan dieksekusi, ia menghasilkan hasil sebagai berikut –

Nil Pointers dalam Go

Go compiler menetapkan nilai Nil ke variabel pointer jika Anda tidak memiliki alamat yang tepat untuk ditugaskan. Ini dilakukan pada saat deklarasi variabel. Pointer yang ditugaskan nil disebut pointer nil.

Pointer nil adalah konstanta dengan nilai nol yang didefinisikan dalam beberapa library standar. lihat program berikut –

Ketika kode di atas dikompilasi dan dieksekusi, ia menghasilkan hasil sebagai berikut –

Pada sebagian besar sistem operasi, program tidak diizinkan untuk mengakses memori pada alamat 0 karena memori itu dicadangkan oleh sistem operasi. Namun, alamat memori 0 memiliki arti khusus; itu menandakan bahwa pointer tidak dimaksudkan untuk menunjuk ke lokasi memori yang dapat diakses. Tetapi dengan konvensi, jika sebuah pointer berisi nilai nihil (nol), itu dianggap tidak menunjuk apa-apa.

Untuk memeriksa nil pointer, Anda dapat menggunakan pernyataan if sebagai berikut –

Oke itulah tadi pembahasan saya tentang Fungsi Pointer Bahasa Pemrograman Golang Part 2, semoga bermanfaat.

WhatsApp chat